7 Tanda Baca dalam Bahasa Inggris yang Perlu Kamu Tahu (Part 2)

11 7 Tanda Baca dalam Bahasa Inggris yang Perlu Kamu Tahu (Part 2)

Kampung Inggris Bandung E-PLC – Tanda baca menjadi rambu-rambu dalam sebuah tulisan termasuk dalam tulisan yang akan kita tulis menggunakan Bahasa Inggris. Setiap tanda baca memiliki artinya masing-masing. Kita telah mempelajari 7 tanda baca di part 1, kali ini mari kita lanjutkan membahas tujuh tanda baca berikutnya yaitu:

 

  1. The Exclamation Mark (!)
  2. The Colon (:)
  3. The Semicolon (;)
  4. Parentheses ()
  5. Brackets []
  6. Ellipsis (…)
  7. The Slash (/)

 

The Exclamation Mark (!) Tanda Seru

 

Tanda seru adalah tanda baca (!) yang digunakan untuk menyatakan perasaan atau emosi yang kuat. Biasanya digunakan setelah seruan. Tanda seru digunakan untuk menunjukkan penekanan. Dapat digunakan di tengah kalimat atau di akhir kalimat. Ketika digunakan di akhir kalimat, tanda ini juga mengambil peran titik. Secara khusus, tanda seru digunakan untuk:

 

  • Ini digunakan untuk menunjukkan perasaan atau emosi yang kuat seperti kaget, terkejut, marah, atau suara yang meninggi.

“Aah! It’s eating my leg!”; “Ah! There you are!”; “Grrr, I’ll hit your head!”

  • Digunakan untuk memberi perintah.

“Stop!”; “Sit down!”

  • Biasanya digunakan setelah kata seru atau kalimat seru.

“Oh dear! I’ve lost my keys again.”; “How interesting this film is!”

  • Digunakan untuk menunjukkan penekanan.

“Hey!” he shouted at the passerby.

  • Di akhir pernyataan untuk menunjukkan penekanan.

“I won’t do it!”

  • Untuk menunjukkan hiburan.

“They thought I was the hired clown!”

  • Untuk menunjukkan kata-kata yang diucapkan dengan keras.

“Don’t forget to bring the book with you!”

Ini juga dapat digunakan dalam tulisan informal atau untuk mengekspresikan ironi, humor, atau sarkasme.

 

Contoh tanda seru yang digunakan setelah kata seru:

  • “Ahem! Can I make a suggestion?”
  • “Bingo! That’s the one I’ve been looking for.”
  • “Boo!” they shouted, “Get off!”
  • “A seven-layer wedding cake? Ooh-la-la!”
  • “Push on 3.. 1, 2, 3.. oomph!”
  • “Oy! I left my purse at home.”
  • “Can I sit here?” “Uh hu!”
  •  “Is Paul here yet?” “Uh-uh!”
  • “No school for five weeks – yippee!”
  • “Yuck! I hate mayonnaise.”

Contoh tanda seru yang digunakan setelah kalimat seru:

  • What beautiful weather!
  • How interesting this film is!
  • How well she sings!
  • The meal was so good!
  • She’s such a quiet girl!
  • They are such kind people!

Contoh lainnya:

  • Stop!
  • Sit down!
  • John, don’t touch that!
  • Help!
  • Hello! How are you?
  • Good night!
  • Thank you!
  • Please, help me!

 

The Colon (:) Titik dua

Seringkali, simbol titik dua (:) disalah pahami, karena setiap budaya dan cara penggunaannya yang berbeda dari budaya tersebut. Biasanya, bahasa Latin (Eropa Timur) menggunakan titik dua dengan tujuan yang berbeda dari bahasa Amerika. Karena titik dua berasal dari penulis Latin, tanda baca ini mempertahankan maknanya yang murni untuk negara-negara Latin. Bisa terjadi bahwa orang Latin akan menggunakan simbol titik dua terlalu banyak, untuk membuat tulisan mereka lebih mudah untuk ditulis dan dibaca. 

Arti sebenarnya dari simbol titik dua adalah seperti sebuah pernyataan. Kita membuat jeda setelah kalimat, memperhatikan hal-hal yang paling penting. 

Contoh Penggunaan Titik Dua dalam Kalimat:

Daftar

  • Pick up three things from the store: oranges, apples, and pears.
  • Please bring these fundamental things: a toothbrush, a coat, and a pair of boots.


Kutipan

  • The dentist said I had to: “brush twice daily and floss as often as possible.“
  • The man had to repeat himself three times: “You’re going the wrong way.“


Klausul/Penjelasan Independen

  • Life can be complicated: Sometimes it’s good and sometimes it’s bad.
  • Spending time with friends can be fun: You’ll laugh until you cry when you’re together


Contoh kalimat

  • Samuel plays four sports: volleyball, soccer, badminton, and tennis.
  • I need the following items from the store: butter, sugar, and flour.
  • PS: Don’t forget to bring your towel.
  • Please bring the following fruits: apples, plums, oranges, and bananas.
  • Q: When do you want to leave the country? – A: As soon as possible.
  • You have two choices: finish the work today or lose the contract.
  • Detective Holt said: “The kidnapper is a man we must catch and the sooner the better.”

 

 

The Semicolon (;) Titik Koma

Titik koma adalah tanda baca yang digunakan untuk memisahkan informasi yang rumit dalam daftar, atau digunakan untuk menghubungkan dua klausa independen yang merujuk pada ide yang sama. Tanda ini memang sangat mirip dengan titik dua (:) tetapi terlihat sedikit berbeda (;) dan memiliki beberapa kegunaan yang unik juga.

Titik koma (;) terlihat seperti titik di atas koma dan, sebenarnya, memiliki beberapa kesamaan dengan kedua tanda baca ini. Namun, itu tidak dapat digunakan untuk menggantikan salah satu dari mereka ya gengs! Selain itu, meskipun sangat mirip dengan titik dua (:) dan bahkan memiliki nama yang sangat mirip, penggunaannya dalam sebuah kalimat juga berbeda secara signifikan.

Poin Penting untuk Diingat Saat Menggunakan Titik Koma (;)

  • Kita menggunakan titik koma untuk menghubungkan klausa independen yang memiliki ide serupa (tetapi kita tidak menggunakan konjungsi koordinasi di antara mereka).
  • Kita menggunakan titik koma dalam daftar dengan informasi tambahan untuk membuatnya lebih jelas bagi pembaca.
  • Titik koma menunjukkan kesetaraan, titik dua menunjukkan penekanan.
  • Gunakan koma untuk memisahkan daftar sederhana, gunakan titik koma untuk yang rumit.
  • Gunakan koma dengan konjungsi koordinatif, jangan gunakan titik koma dengan konjungsi koordinatif.

Menggunakan Titik Koma sebagai Bagian dari Daftar

Tidak seperti titik dua, yang biasanya digunakan untuk memperkenalkan daftar, titik koma digunakan untuk memisahkan informasi dalam daftar. Berikut adalah contoh daftar yang hanya membutuhkan titik dua dan koma untuk diberi tanda baca dengan benar:

  • Can you bring three items back from the store: apples, milk, and chocolate?

Karena ini adalah daftar sederhana seperti  di atas, titik dua dan koma berfungsi dengan baik. Jika mereka memberikan informasi tambahan tentang setiap item individu dalam daftar, itu akan membutuhkan titik koma sebagai gantinya. Seperti ini:

  • Can you bring three items back from the story: apples for our dessert tomorrow night; milk for the children’s cereal tomorrow morning; and chocolate for a bit of a treat tonight?

Perhatikan bagaimana titik dua digunakan untuk memulai daftar, tetapi titik koma setelahnya. Itu karena biasanya dalam daftar, komalah yang menggantikan titik koma, bukan titik dua itu sendiri. Meskipun secara tata bahasa akan benar jika Kita menghilangkan penekanan di bagian pertama kalimat untuk menulis sesuatu seperti ini:

  • Can you bring me apples for our dessert tomorrow night; milk for the children’s cereal tomorrow morning; and chocolate for a bit of a treat tonight?

Menggunakan Titik Koma untuk Menghubungkan Dua Klausa Independen

Sama seperti titik dua, kita dapat menggunakan titik koma untuk menggabungkan dua ide. Perbedaannya adalah, titik dua digunakan untuk menekankan bagian kedua kalimat setelah titik dua, tetapi Kita menggunakan titik koma untuk menunjukkan bahwa ide-ide tersebut terhubung dan memiliki bobot yang sama dalam hal kepentingannya dalam kalimat. Begini cara kerjanya:

  • It was a lovely day out; the sun was shining down, reflecting off the ocean’s waves.

Titik koma di sini menunjukkan bahwa itu menghubungkan dua klausa independen, dan keduanya sama pentingnya. Jika kita menulisnya seperti ini:

  • It was a lovely day out: the sun was shining down, reflecting off the ocean’s waves

 

The Parentheses ( ) Tanda Kurung

Tanda kurung () adalah tanda baca yang selalu berpasangan: Kita sangat tidak mungkin melihat kalimat dengan hanya satu tanda kurung di dalamnya bukan? Tanda kurung digunakan untuk memberikan detail tentang topik dan untuk menunjukkan frasa yang mengganggu alur alami kalimat.

  • Gunakan tanda kurung ketika kita ingin menambahkan informasi tambahan, tetapi berhati-hatilah dengan struktur tata bahasa kalimat. Ingat baik-baik ya guys, jika kita menghapus tanda kurung, kalimat kita harus tetap masuk akal dan benar secara tata bahasa.

Jadi, kalimat “My best friend (and his parents) traveled to Belgium last spring” dapat diterima. Namun, kalimat “My best friend (and his parents) have recently been to Belgium” tidak dan harus disesuaikan; misalnya, kita dapat menghapus tanda kurung sama sekali.

Selain itu, ingatlah bahwa informasi dalam kurung bukan bagian dari subjek. Oleh karena itu, kalimat di atas seharusnya, “My best friend (and his parents) has recently been to Belgium” karena kata kerjanya hanya dipengaruhi oleh subjek (my best friend), bukan oleh apa yang diberikan dalam tanda kurung.

  • Saat menggunakan tanda kurung, Kita harus mengingat semua tanda baca lain yang mengelilinginya. Jika bahan kurung diletakkan di akhir kalimat, tanda baca penutup harus diletakkan setelah tanda kurung.

Contohnya: 

  • Whenever she was happy, she started to draw (and she drew all the time).

Namun, jika kata dalam kurung dapat berdiri sendiri sebagai kalimat, tanda baca penutup dapat tetap berada di dalam tanda kurung.

Contohnya:

  •  John’s parents were absolutely sure that his son was studying for his upcoming exams all afternoon. (Don’t tell them that he actually sneaked out to plan a surprise party for his little sister.)
  • Aturan selanjutnya berlaku untuk tanda kurung yang muncul di tengah kalimat. Jika ada tanda baca yang mengelilinginya, tanda baca tersebut tidak pernah dimasukkan ke dalam tanda kurung.

Contohnya:

  •  After we found out that he was a lawyer (he graduated from Cambridge just two years ago), his words started to make way more sense.
  • Tanda kurung juga dapat digunakan untuk memberikan istilah lengkap dari akronim atau singkatan.

Contohnya:

  •  At 25, she became the youngest CFO (Chief Financial Officer) this company has ever had.
  • Salah satu alasan lain untuk menggunakan tanda kurung adalah jika kita ingin menentukan tahun lahir dan tahun kematian seseorang.

Contohnya: 

  • William Shakespeare (1564–1616) is believed to be the best British author who ever lived.
  • Terakhir, kita dapat menggunakan tanda kurung untuk memberikan terjemahan singkat dalam teks tanpa tanda kutip.

Contohnya:

  •  The only French words he knew were merci (thank you) and, for some weird reason, fraise (strawberry).

 

The Brackets [] Tanda Kurung

Sepasang tanda kurung, atau [], adalah jenis tanda baca yang digunakan untuk menyimpan informasi asing dalam kutipan. Tidak seperti bentuk kurung lainnya, seperti () atau <>, tanda kurung ini hanya digunakan dalam tanda kutip. Mereka biasanya akan menyertakan kata atau frasa yang membantu memperjelas dan membantu pemahaman materi pelajaran, tetapi juga dapat dihapus dari kalimat tanpa mengubah makna atau menyebabkan kebingungan.

Kurung digunakan untuk menyampaikan teks tambahan kepada pembaca dalam kutipan. Informasi ini dapat mengambil banyak bentuk.

Contoh:

  • “She [Jane] wasn’t so sure about the plan,” Bill said.

Di sini, Bill berkata pada kenyataannya, “Dia tidak begitu yakin tentang rencananya.” Namun, pembaca tidak menyadari identitas “dia” yang dibicarakan. [Jane] dimasukkan ke dalam kutipan untuk memberitahu pembaca tentang identitasnya.

Contoh:

Original Quote:

  • “John didn’t get the game today. He was planning to get it tomorrow during his lunch break.”

Kutipan Singkat dengan Tanda Kurung:

  • “He was planning to get it [the game] tomorrow during his lunch break.”


The Ellipsis (…)

Elips (tunggal: ellipsis) adalah bentuk tanda baca yang digunakan untuk menunjukkan kata-kata yang dikecualikan dalam frasa atau paragraf, atau untuk menunjukkan jeda dalam pidato. Mereka paling sering dilihat sebagai rangkaian tiga titik (…) meskipun jumlah pastinya bervariasi tergantung pada konteks kutipan.

(1) Untuk mendemonstrasikan materi yang dihilangkan dalam tanda kutip.

Elipsis biasanya digunakan untuk mengurangi panjang paragraf atau pidato yang dikutip dengan mengganti informasi atau detail asing dengan tanda elipsis (…). Materi yang dihilangkan dapat mencakup apa saja mulai dari satu kata hingga beberapa kalimat. Hal ini dapat dilihat pada contoh berikut:

Contohnya:

Original Quote:

  • “It wasn’t a big castle, but it was nice, with glass walls, twenty fireplaces, a marble staircase, and floors made of gold.”

Kutipan Singkat dengan Elips:

  • “It wasn’t a big castle, but it was nice, with glass walls, . . . and floors made of gold.”

Perhatikan bahwa menghapus frasa “dua puluh perapian, tangga marmer” tidak mengubah arti kutipan. Tidak benar menggunakan elips untuk menghilangkan frasa untuk mengubah arti kutipan.

Contohnya:

Original Quote:

  • “I was looking for a red glass bird to put in my backyard.”

Kelalaian yang salah dengan Elips:

  • “I was looking for a red . . . bird to put in my backyard.”

Penghilangan yang benar dengan Elips:

  • “I was looking for a . . . glass bird to put in my backyard.”


(2) Untuk menunjukkan ketidakpastian atau jeda dalam percakapan informal

Elips sering digunakan dalam komunikasi informal, seperti teks atau pesan online, untuk menunjukkan jeda di mana penulis/pembicara secara alami akan berhenti dalam bahasa lisan. Mereka bekerja mirip dengan tanda pisah em (–) dalam skenario ini, dan dapat digunakan secara bergantian untuk menunjukkan jeda dan pemberhentian singkat dalam pidato.

Contohnya:

  • “Umm . . . I’m not sure about that.”
  • “I mean . . . not really.”
  • “I don’t . . . I don’t think that’ s possible.” (Note that in this case, a similar effect can be achieved with: “I don’t–I don’t think that’s possible.”)


The Slash (/) Garis miring

Apa itu garis miring? apa nama simbol (\)? Simbol (\) disebut garis miring terbalik, sedangkan (/) disebut garis miring ke depan, yang juga dikenal sebagai virgule, guratan, atau bahkan garis miring. Jadi ada dua jenis garis miring dalam bahasa Inggris: a backslash, garis miring terbalik (\) dan a forward slash, garis miring ke depan (/).

Garis miring terbalik (\) adalah tanda tipografi yang digunakan hanya untuk pengkodean komputer dan nama file. Ini bukan bentuk tanda baca dalam bahasa Inggris. Tanda ini sering digunakan  untuk memisahkan nama folder komputer, terutama di sistem Windows.

Contoh garis miring terbalik (\):

  • C:\Program Files
  • D:\OFFICE\OFFICE 2010

Garis miring (/), sering hanya disebut sebagai garis miring (yang juga dikenal sebagai goresan, virgule, atau bahkan tanda hubung miring), adalah tanda baca yang digunakan dalam bahasa Inggris. Garis miring dapat digunakan untuk memisahkan baris dalam lagu atau puisi ketika ditulis dalam baris yang berkesinambungan. Tanda baca ini juga digunakan sebagai pengganti kata atau. Ini juga dapat digunakan untuk menunjukkan dua gagasan yang bertentangan.

  1. Kita menggunakan garis miring untuk memisahkan bagian dari alamat situs web (URL) di Internet.

Contohnya:

  • https://7esl.com/
  • https://www.google.com/

 

  1. Kita menggunakan garis miring untuk membentuk singkatan.

Contoh:

  • w/o (without)
  • w/ (with)
  • b/4 (before)
  • b/c (because)
  • j/k (just kidding)
  • s/t (something)
  • n/a (not applicable, not available)


  1. Kita menggunakan garis miring pada tanggal untuk memisahkan hari, bulan dan tahun.

Contoh:

  • He was born on 26/07/1995. (British English)
  • She arrived in Tokyo on 03/20/2001. (American English)


  1. Kita menggunakan garis miring untuk menunjukkan pecahan.

Contoh:

  • ½ (a half/ one half)
  • ¾ (three quarters)
  • 1½ (one and a half)


  1. Kita menggunakan garis miring untuk menunjukkan kata “ATAU”

Contohs:

  • When his/her client comes, call him on this number.
  • The director is allowed to designate his/ her successor.
  • He/ she can help you as an objective legal adviser.


  1. Kita menggunakan garis miring untuk menyatakan kata “PER”.

Contoh:

  • He clocked up 180 km/h on the straight in that car.
  • An average electric bill might go up $4/month.
  • The price of oil had fallen to $18/barrel.


  1. Kita menggunakan garis miring untuk memisahkan baris dari puisi atau lagu.

Contoh:

  • Mary had a little lamb/ little lamb, little lamb/ Mary had a little lamb/ whose fleece was white as snow.


  1. Kita menggunakan garis miring untuk menunjukkan gagasan yang kontradiktif.

Contoh:

  • The optimism/pessimism ideologies are very popular today.

 

Baca juga: 7 Tanda Baca dalam Bahasa Inggris yang Perlu Kamu Tahu (Part 1)

 

One thought on “7 Tanda Baca dalam Bahasa Inggris yang Perlu Kamu Tahu (Part 2)

  1. Pingback: Macam-macam Essay dalam Bahasa Inggris beserta Contohnya - Kampung Inggris Bandung E-PLC

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

× Konsultasi via Whatsapp